Welcome to My Blog *\(^^)/*

Rabu, 28 Mei 2014

Tips Mengoptimalkan Kamera Saku

Kata siapa hasil foto bagus hanya dihasilkan oleh kamera DSLR?
Yang cuma bisa dihasilin sama kamera yang berat gede.
Yang cuma bisa dihasilin kalo lensanya panjangg banget(?) *itu namanya tele mar*

Sebenarnya semua kamera, tergantung bagaimana kita mengoptimalkannya. Edit foto kaya contrast, brightness, saturation pun bisa instant loh! Jadi ga perlu ngandelin kamera bagus. Toh, kalo kita ga ada budget, ga mungkin maksain untuk beli kamera dslr ya.

Nih contoh pengoptimalannya:

1. Ingin hasil foto fokus pada satu objek, bacground lebih blur? Gunakan mode potrait atau macro, mode ini sudah pasti ada di kamera digital. Jangkauan fokus lebih kecil karena secara otomatis, bukaan lensa disini besar. Mode ini juga berfungsi untuk membuat bokeh. Liat artikel ane tentang bokeh sebelumnya gan, bermanfaat loh!

2. Jika ingin foto pemandangan, pilih mode landscape. Bukaan lensa akan lebih kecil dan jangkauan fokus akan lebih luas. Hasil foto akan lebih tajam.

3. Lagi ditraktir temen? Eh ternyata disediain makanan mewah, sekelas makanan barat gitu. Sayang banget ya kalo langsung dimakan, ga ada kenangannya *kapan lagi ditraktir makanan mewah* Nah mode paling pas untuk memotret makanan adalah mode vivid. Saturasi di mode ini lebih tinggi, hal ini membuat foto menjadi cerah dan menor*wow* dan makanan akan tampak memikat hati~ dan kalau foto makanan dari jarak dekat dan angle menghadap background yang jauh, kombinasikan bersama mode macro

4. Lagi hunting di taman? Gak peduli mau fotoin daun kek, rumputnya kek, pokoknya yang hijau hijau itu kudu wajib pake mode folliage (namanya emang gitu di kamera ane Canon PS A800) kalau di kamera kalian ga ada namanya itu, cari yg sejenis ya misalnya vivid, jadinya hijau cerah gitu..
 

5. Nah ini penting. Tau foto night trail ga? kaya begini



Ini tuh dihasilkan oleh mode long shutter, jadi mode ini merekam momen yang terjadi selama beberapa detik, terus disatukan jadinya begini deh.
Tergantung kamera kalian. Kalo Canon PS A800 bisa ngerekam dari 2 detik - 30 detik. Itu maksimal ya 30"
Kalau mau hasil paling mulus ya pilih durasi paling lama..
Dan jangan lupa pake tripod. Kalo ga ada? Beli. Kalo mager? Bikin sendiri dari pipa paralon *lol, kali kali kreatif ya* Atau kalo mager lagi? Pake akal, gimana caranya supaya kamera gak bergoncang.
Karena logikanya gini aja, kalian bernafas otomatis tubuh bergerak. Denyut jantung juga mempengaruhi. Hal inilah yang menyebabkan gambar jadi kurang 'greget' karena kameranya goyang pas dipegang, atau malah goyang pas dipencet tombol shutternya.. Tips dari gw sih, sikut ditempelin ke dada, pegang kamera yang erat; atau ada lagi tips ekstrim, tengkurap sambil nekuk sikut di tanah, kamera di pegang erat/sebisa mungkin tegak terhadap sikut.

Oke segini dulu aja ya, nanti kalo ada tips lain akan gue update! :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar