Welcome to My Blog *\(^^)/*

Minggu, 26 Januari 2014

My Story: Haruskah Peka itu 'Dipamerkan?'

Haii =D Maaf ya gue tinggal lama kemaren, abis lagi males nulis sih.
Nah hari ini, gatau gue lagi kesambet apa, tiba-tiba ada ide buat nulis soal 'teen feel' alias perasaan remaja. Yah mungkin masalah peka itu trendingnya di masa remaja aja..

Nah sekarang dimulai dengan pengertian peka dulu. Mungkin di buku biologi ada kata-kata peka terhadap rangsangan. Nah ada juga kepekaan lidah terhadap rasa, kepekaan hidung terhadap bau-bauan, dll. Tapi itu biologi..
Kalau peka versi teen feel, jelas beda.
Peka menurut gue adalah, menanggapi apa yang dilakukan orang lain terhadap kita. Yaah peka gak selalu buat lawan jenis, buat sahabat sejenis pun bisa. Bahkan keluarga, dan diri kita sendiri(?)

Contohnya peka kaya gimana?
misalnya nih
A: Gue gak ikut ke bioskop deh. Motor gue dipake.
B: Yaudah, nanti gue samper lu.

Berarti si B peka.
Tapi kalo kayak gini:

A: Gue gak ikut ke bioskop deh. Motor gue dipake.
B: Yaudah, jadi gue berdua aja sama si C.

Tandanya si B gak peka. Nah kalo si A rada mablang, mungkin dia bakal update status "duh kamu gapekaa :(" *ngok*

Jadi begitu loh.. artinya peka itu.

Nah sekarang bahas judul posting ini, kenapa judulnya Haruskah Peka itu 'Dipamerkan?'

Jadi gini, gue punya cerita.
Ada cowok, sebut dia A
Ada cewek, sebut dia B

Si A adalah anak yang mablang dan gak bisa diam, istilahnya dia aktif.. Sedangkan B adalah anak pendiam dan pasif.
Disaat si A ini selalu cari perhatian ke B, mulai dari ngajak ngobrol, minta nemenin si A ke kantin, dan sebagainya. Si B menganggap itu bukan tanda-tanda bahwa A suka sama dia. Dia cuma menganggap A adalah sahabatnya. Mungkin B merasa bahwa itu 'kode', tapi dia gak mau nunjukin bahwa dia peka, 'cukup aku aja yang tahu' kata si B.

Tapi kalo ceritanya beda lagi gimana? Misalnya kaya gini:

Disaat si A ini selalu cari perhatian ke B, mulai dari ngajak ngobrol, minta nemenin si A ke kantin, dan sebagainya. Si B peka, menganggap bahwa si A suka sama dia. Akhirnya si B malah mengharap.. tapi apa dikata, ternyata si A gak suka sama dia, dia cuma dianggap sebagai sahabat.
Lalu mulailah si B berkoar-koar "kamu PHP, kamu jahat! :("
Kata si A "Gak ada PHP, adanya orang yang terlalu berharap"
*jlebbb*

Nah lo, serba salah kan? Terlalu peka juga gak baik. Boleh peka, tapi jangan berharap banget. Jadi pesan gue, jangan terlalu agresif ya jadi orang. Nanti kita sendiri yang sakit hati <//3


Thanks for Sri Utami, temen gue yang menginspirasi gue buat bikin tulisan ini.
Biasanya males nulis beginian di blog, tapi entah kenapa.
Sekarang jadi niat =))

Segini aja yah.. mudah-mudahan nanti bisa posting soal 'teen feel' lagi =))

4 komentar:

  1. Yaampun...mar ini kata-katanya bagus tapi kok seperti kalimat matematika ya ada A & Bnya wkwk=))

    BalasHapus
  2. aduh mungkin gara-gara kedoktrin sama matematika-____- Hadehh haha

    BalasHapus
  3. Kalau gitu baiknya peka dipamerkan tergantung situasi aja, hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai kak indii^^ iya ya bener, kalo di situasi gak pas malah dibilang kepedean. Nanti salah lagi hoho

      Hapus