Welcome to My Blog *\(^^)/*

Rabu, 17 Agustus 2016

My Story: Aku dan PTN

Hai visitors.. oke, jadi ini setelah sekian bulan enggak buka blog ini. Nggak nulis sama sekali. Cuma balesin komentar di posting tentang skoliosis aja..

And now. aku udah nggak lagi anak SMA, semua masa sekolah hanyalah tinggal kenangan.
Sekarang, aku adalah anak kuliah *ciiiieeeeeee*

Hm, masuk PTN tidaklah mudah, perjuangan aku berat banget. Teman-teman seperjuangan pun pasti begitu. Tapi kalian? Bisa jadi kamu yg lagi baca ini baru kelas 3 SMA yah. cieee

Aku udah ngalamin fase-fase terberat selama 3 SMA. Nyiapin UN, SNM, SBM, dan sekarang baru ngerasain fase "bingung mau ngapain" karena masih kuliah perdana. Oke, intinya di posting ini aku mau bercerita, perjuangan aku seperti apa. Yuk dibaca

Berawal dari kelas 10, aku selalu getol sama namanya pelajaran dan kalau guru gak masuk kelas itu rasanya ada yang kurang. Kenapa begitu? aku berambisi lolos di SNMPTN yang menggunakan jalur rapot. Jadi, aku harus maksimalin nilai rapotku. Yeahh because of that, aku nggak terlalu menikmati kegiatan eskul. Aku ikut eskul marching band dan aktif di awal-awal aja haha (btw aku brassline, megang terompet), waktu kelas 11, di sekolahku diberlakukan KURTILAS. Nah gara-gara kurtilas itu, pulang jadi lebih sore dan otomatis gak ikut sama sekali soal eskul (aku harus ngorbanin hobi demi pelajaran T_T) cuma ikut ngurusin paskah dan natal sekolah aja, itupun cuma 2 bulan.

Kemudian naiklah aku ke kelas 12, dimana mulai banyak teman yang nanya "mau kemana" "mau masuk mana" itu udah jadi pertanyaan termainstream!! Dan aku emang bercita-cita pengen jadi dokter dari.. masih tk. haha. Selagi menimbang-nimbang soal jurusan apa yang akan kuambil di SNM, aku juga menyibukkan diri dengan mencari soal-soal SBM, dan UN juga tetunya.
Setelah melalui pertimbangan ribet..

SNMPTN: 1. Pendidikan Dokter Gigi Unibraw.

Iya, cuma 1 pilihan aja. padahal bisa 2. Tapi karena aku penasaran dan emang masih egois pengen banget dokter, yaudahh kucoba aja.
Menjelang SBM, aku ikut kelas intensif di bimbel. LELAH BANGET. Jam 9 pagi sampe jam 4 sore udah rutinitas tiap hari selama sebulan lebih. Telat dateng? Gaboleh masuk kelas. Setelah jam 4 diwajibkan lagi diskusi wajib sama guru masing-masing. Aku inget pas H-3 SBM aku sampe maghrib di tempat les, kepala udah sakit tapi dipaksain aja. Toh aku masih mau coba kedokteran, aku tau diri, harus belajar sekeras-kerasnya. Hasilnya, selama TO setiap minggu aku selalu mengalami peningkatan sampai diatas 40%. Nih ya buat kamu yang belum merasakan kejamnya SBM.. buat dapet 30% aja udah bersyukur dek. sumpah!

Tibalah pengunguman SNM, ya jelas ga diterima haha, padahal aku udah pertimbangin banget dan udah berusaha kerasss untuk nilai rapot aku. tapi aku tetep pala batu di SBM, masih gregetan sama kedokteran. Akhirnya beginilah..

SBMPTN: 1. Pendidikan Dokter Gigi Unpad
                  2. Gizi UI
                  3. Gizi Unsoed

Pas hari H juga aku santai, gak kurang waktu. Optimis banget sih karena udah belajar capekk yakan.
lalu setelah H+4 SBM masih ada:

UM UNDIP: 1. Farmasi
                     2. Teknik Kimia (ini permintaan kakak sih)

H+5 SBM aku masih ikut ujian mandiri lagi!! Dan masih dengan pilihan yang muluk-muluk karena pribadi.. jujur optimis banget di SBM, dan aku menyiakan kesempatan banget di simak ini. Karena bisa sampe 8 pilihan maksimal loh guys, per mapel nambah 50rb sih. Tapi UI impian aku banget dan seharusnya aku bijak dalam memilih :(

SIMAK UI: 1. Farmasi
                   2. Teknologi Bioproses

Dan selagi nunggu pengunguman SBM, SIMAK, UNDIP, pendaftaran UNSOED udah dibuka. Tapi belum daftar sih, cuma belajar aja jaga-jaga haha. Tibalah 28 Juni pengunguman sbm.. dan karena optimis tapi takut jadi menjelang jam 2 siang aku loncat-loncat aja. Antara gak sabar sama takut. Nah di bimbel aku ada tradisi ngeliat pengunguman live show (anaknya dateng ke bimbel terus diliat di proyektor) Maka dengan langkah optimis berangkatlah aku kesana.. tiba disana cuma aku yang dateng xD
kalo kalian bingung kenapa aku optimis? Karena usaha aku udah max banget, sampe sakit juga hayuuk, sampe tertekan terus juga lanjut. Tapi hasilnya..


Gila, nangis langsung. Beneran deh, sakitnya itu melebihi kamu ditolak gebetan dek. Tapi masih menaruh harapan sih sama UM UNDIP dan SIMAK 1 juli.


 Hari-hari yang aku jalanin setelah 3 pengunguman ini.. flat, sad and cry everyday. Mama adalah orang yang gak terima aku bisa gak lolos 4x gini, dan bikin aku tambah tertekan. Udah menggantungkan nasib sama swasta aja. Ya, aku berusaha bangkit dan terima kenyataan. Aku masih ambil gizi di swasta, dan lolos sih. Sayangnya because of my scoliosis, aku gak dapet jaminan kerja :) Nah gara-gara peristiwa tersebut, aku sadar. Aku cacat fisik bagian dalam, aku gaakan bisa kerja di rs (kecil kemungkinan). Itulah kenapa aku ga pernah lolos ambil kesehatan. Aku mulai mengikhlaskan mimpi aku pergi *lebay* dan mencari jurusan yang masih lengket sama kesehatan.
masih bimbang tetep ambil swasta atau tidak, UM UNDIP GEL2 dibuka (ke semarang pun aku ladenin!)  aku ambil teknologi pangan dan kimia murni.
Terus SM ITB Cirebon (teknik industri) dan SM UNS ( S1 Tekkim, S1 Kimia, D3 Farmasi, D3 Tekkim) juga aku ikutin.

Dari semua jurusan yang kuambil, TEKNOLOGI PANGAN adalah yg mendekati ke gizi.

Dengan berat hati, karena ga dapet jaminan kerja, swasta gizi aku lepas.
Padahal belum dapet apapun waktu itu.
Tanggal 22 juni, ITB, ya jelas gak dapet. wkwk (cuma iseng sih)
Tiba tanggal 26 juni, aku tau itu hari pengunguman SM UNS. Tapi masa bodoh, udah males. Dan aku rayain hari itu dengan nonton film thailand haha, tapi kepo ya akhirnya kubuka aja.

Teriak, iya aku teriak pas baca hasilnya. Udah baca kata "maaf" sebanyak 5x tiba-tiba muncul kata "selamat". Puji Tuhan banget. Btw aku udah daftar seleksi masuk UNILA (Tekkim, Kimia, Biologi) juga waktu itu, malamnya aku langsung cabut ke lampung.

Besoknya, di lampung 27 juni, pengunguman undip gel 2 udah keluar.

NAH KALI INI GA TERIAK, TAPI JADI BINGUNG hahaha
waduh. UNS dan UNDIP, pilihan yang sulit yah.
Tapi sangat bersyukur lah aku bisa diterima 2 PTN sekaligus.. walaupun bukan jurusan impian dari awal haha

Jalan hidup itu gak ada yang tau dek. Kalian bisa keras kepala mau akuntansi, mau hukum, atau dokter. Tapi Tuhan tau yang terbaik buat kamu, aku sendiri kecewa berat waktu itu. Kenapa aku bisa ga lolos terus, padahal usaha max doa juga. Kok yang lolos malah yang nyantai. Tapi aku percaya rancangan Tuhan itu indah. Tuhan baik, coba aku lolos di kesehatan. Maybe aku nggak bisa ikutin perkuliahannya (mahasiswa kesehatan dikenal dengan tugasnya yang warrbyasah sampe gak tidur) atau aku sulit dapat pekerjaan.
Buat kamu yang akan berjuang merebut PTN, sisakan ruang di hati kamu untuk menerima kekalahan. Optimis boleh, tapi jangan berlebihan. Secukupnya aja, jangan lupa berdoa. GOOD LUCK!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar