Welcome to My Blog *\(^^)/*

Senin, 13 Agustus 2012

My Story: Tips merawat anak kucing tanpa induk (from my experience)

#7 agustus 2012
"Brmm.. Eh apaantuh di bawah pohon mangga?" Yailaaah, anak kucing! *mungkin masih dibilang bayi kucing kali ya* Kira-kira umurnya masih 1 minggu.



Yak :D Begitulah awal saatku menemukan 3 anak kucing di dalam kardus, di bawah pohon di depan rumahku -___-" bener-bener kaget, yang buang anak kucing itu tega banget. Waktu itu awalnya udah mau jalanin motor, mau ke tempat les. Tiba-tiba aja mataku dikagetkan dengan pemandangan asing di bawah pohon itu.. Akhirnya aku pindahin dulu ke dalam rumah, baru pergi.

Pulangnya, aku lagi liat tuh anak kucing bertiga-tiga lagi main aja di dalam kardus. Uuuu.. lucu banget deh ^o^ satunya warna hitam,  2 anak lainnya warna oranye-putih. Kebetulan ada kakakku, langsung deh berunding sambil mainin anak kucingnya. Ini kucing mau dikasih makan apa? Ngunyah aja belum mampu kali. Aku mau beliin pakan khususnya, kalo gak salah susu yang mengandung kolostrum (gak tau nih bener atau gak tulisannya :D) tapi mahal dan gak dibolehin orang tua-,-
.Akhirnya diputuskan diberi susu kental manis dari frisian flag *weleh-weleh, merek susu-nya sama loh sama merek di kardusnya :D* tapi belinya gak hari itu. Hari itu aku sama kakakku cuma main aja sama mereka..
Menjelang malam, aku takut mereka kedinginan.. jadi kukasih kain bekas sebagai alas di kardusnya. Selain biar hangat, kain itu juga berguna banget disaat giginya 'gatal' (Maksudnya gatal itu, dia kan masih bayi, seharusnya kalau dia gak dibuang pasti dia lagi menyusu sama induknya. Karna gak ada induknya, dia mau nyusu sama siapa? Mau gakmau di gigit tuh kain bekas buat ngilangin gatal di giginya)

Besoknya, jam 9 pagi mereka udah jalan-jalan di halaman depan. Tapi mereka belum mau kena panas lohh :D jadi setiap dijemur pasti menghindar panas terus. Kaki belakangnya kalau jalan masih 'kepeleset' alias belum lancar.
Kakakku pun berinisiatif menepati janjinya kemarin, habis beli susu kental manis, dia seduh di gelas bekas pakai air aqua (jangan air mentah ya :D) terus ngasih minumnya? Pakai pipet bekas obat.. kalau gak salah obat mycostatin (yang buat sariawan itu). Ngasih minumnya juga harus dari samping mulutnya, supaya gak masuk ke paru-paru si manis.

Pas sorenya, mereka ber3 jalan-jalan di teras sambil kuselingi minum air putih. Tiba-tiba, ada kucing dewasa masuk ke teras, dia betina, terus ngegigit anak kucing yang item dan dibawa kabur u,u #shock kontan 2 anak kucing oranye itu kaget, mereka diem dan keliatan matanya sembab gitu. Meongannya juga parau. Gak tega deh -__-. Gak berapa lama, si kucing betina tadi balik lagi dan ngambil salah satu kucing oranye #doubleshock. Langsung aja si bungsu oranye, tambah parauu meongannya :( jadi sisa satu deh yang harus kurawat u,u

aku bener-bener kesiksa karena si bungsu ini kehilangan kakak-kakaknya.. masalahnya dia gak berhenti ngeong, susah diatur dan gak mau dikasih susu -_- dimasukkin ke kardus, eh dia keluar lagi. Alhasil aku nyerah, kakakku yang menanganin si bungsu itu.


Tapi, tanggal 9,10,11, sifat dia udah mulai berubah, udah mulai nurut lah :D dan akhirnyaa, tgl 11 sore.. si bungsu hilang gak tau ke mana -,- kata mamahku mungkin diambil sama induk 'sebenarnya' tapi kakakku bilang mungkin diambil anak-anak kampung (mereka tinggal dibelakang komplek)  Aku gak tau kemana dia pergi. Soalnya saat itu aku lagi di gereja. Pas pulang tau-taunya dia ga ada T_T


Kalau kalian mengalami hal seperti aku, rawat aja seperti tulisan yang diatas, yang aku tebalin itu. oh iya, kalian jangan sampai dibuat stress dengan meongannya yang macem macem ^o^ makannya aku kasih maksud dari beberapa jenis meongannya ya:
 1. Keras, keras banget gak seperti biasa
     Mungkin si manis lapar.. atau kebelet pipis. Soalnya pernah lho,  waktu malem-malem dia meong meong kerass banget, eh taunya pipis dia di lantai-_-

2. Meongannya berkali-kali, tapi hilang timbul
    Kali aja dia pingin main sama kalian, entah dia mau jalan-jalan atau ngelakuin hobi dia.
    (Kalau kucingku hobi banget ngejar kaki orang terus diendus-endus:D)

3. Ngeong terus, sambil ngendus-ngendus tembok atau kain di lantai
    Dia mau gigit kain buat ngilangin gatal di giginya..

4) Ngeongnya jarang jarang
    Ngerti gak maksudnya? :/
   mungkin dia pingin jalan-jalan di tempat yang cukup luas, tapi ramai akan benda. Misalnya di halaman depan rumah yang banyak tanaman. Kenapa ngeongnya jarang? dia lagi ngamatin benda sekitar kali xD Soalnya anak kucing itu rasa ingin tahunya tinggi.

Oiya, jangan sekali kali membentak, memijakkan kaki kalian dengan keras di depan si manis. Nanti meongannya tambah kenceng dan.. bisa-bisa tambah ngebangkang -,-
Jaga kucing kalian dengan baik, biar itu kucing buangan, peliharaan, maupun nemu di tengah jalan. Jangan sampai hilang seperti pengalamanku -,-
Jangan buang kucing di depan rumah orang, kasian orang itu dan kucingnya juga, waktunya habis  buat ngurusin kucing -,-"

Oke sekian, rawat si manis baik baik ya ;)
  

1 komentar:

  1. oke banget gan panduannya. di rumahku sering induk kucing beranak hingga 5. susah juga saat induknya lari ninggalin mereka.

    BalasHapus